March 22, 2020
5 mins

Pertengahan Maret ini seharusnya saya backpacking ke China tepatnya kota Changsa, Zhangjiajie. Sudah lama saya ingin menjelajah Zhangjiajie, tempat di mana hutan Avatar berada. Hutan yang menjadi lokasi syuting film Avatar (atau setidaknya jika syutingnya tidak di sana) hutan itu menjadi inspirasi setting film animasi keren itu. Saya sudah membayangkan betapa serunya menaklukkan ketakutan saya sendiri menjelajah ketinggian. Karena saya phobia ketinggian dan semua tempat yang akan saya kunjungi berada di ketinggian. Mulai dari Avatar mountain, glass bridge, lorong yang menembus gunung, hingga naik cable car yang jaraknya sangat Panjang.  Saat survey lokasi saja aslinya saya sudah mumet membayangkannya. Tetapi kapan lagi saya bisa menghadapi ketakutan say ajika tidak sekarang? Maka rencana perjalanan matang sudah saya siapkan. Mulai dari memesan hotel, bus, kereta hingga guide. Kali ini saya ingin memakai guide karena tidak sanggup nyasar-nyasar di hutan sendirian.

Lalu berita itu datang bulan Januari. Wabah corona di Wuhan. Saya sempat diskusi dengan teman dekat saya orang Belanda tentang perjalanan saya ini.  Teman dekat saya bilang sebaiknya saya mempertimbangkan beberapa hal. Pertama kesehatan saya yang akhir-akhir ini tidak stabil. Kedua lokasi wabah mungkin jauh dari tempat yang saya tuju. Dan ketiga melakukan pencegahan jika memang berangkat, mulai dari bersiap obat, menjaga kebersihan dan lain-lainnya. Saat ini saya masih percaya bisa berangkat karena Changsa berada lumayan jauh dari Wuhan, sementara Zhangjiajie lebih jauh lagi.  Maka saya bersiap-siap apa saja yang akan saya butuhkan selama backpacking. Hingga akhir Januari ternyata wabah di Wuhan meledak kemudian bandara melakukan screening ketat bahkan menutup perjalanan dari dan ke China. Sayapun memutuskan untuk membatalkan perjalanan ini. Menyusul kemudian pihak penerbangan mengembalikan uang tiket dan menutup semua penerbangan ke sana hingga waktu yang tak bisa ditentukan. Perjalanan inipun kemudian batal.

Dalam waktu yang cepat virus corona menyebar ke seluruh dunia, sehingga akses ke banyak negara ditutup dan para traveler memutuskan pulang ke rumah (saya membaca dari group-group perjalanan betapa chaosnya kondisi mereka yang pesawatnya dicancel, terjebak di karantina atau negara yang dikunjunginya mendadak lockdown). Kebanyakan traveler yang masih memungkinkan pulang ke rumah kemudian memutuskan pulang. Berdiam di rumah karena itu akan menjadi bentuk solidaritas kita untuk tidak menjadi perantara virus itu menyebar ke orang lain. Bahkan kemudian, sebagai pejalan kita akan menemukan dunia yang berbeda pada masa virus ini menyebar. Kita yang biasanya kemana-mana melihat dunia baru, bertemu dengan orang-orang baru, berkumpul di tempat-tempat tertentu untuk berbagi pengalaman perjalanan, kemudian harus pulang ke kesunyian. Tidak bisa bepergian, harus menjaga jarak dengan orang lain bahkan kemungkinan hanya bisa memandangi foto-foto perjalanan kita melalui laptop sambil duduk di pembaringan kamar kita.

“Kalau badai virus ini berlalu, gue mau traveling lagi!” kata seorang pejalan di salah satu komentar media social dengan nada prustasi. Bagi sebagian pejalan, lockdown dan karantina mandiri di seluruh dunia memang menciptakan kegelisahan tersendiri. Bosan dan emosi. Tetapi pernahkah kita menyadari bahwa semua perjalanan yang kita lakukan keliling dunia manapun pada akhirnya nanti kita akan kembali ke sunyi? Kita tidak akan pernah tahu, apakah bisa lolos dari badai ini lalu melakukan traveling lagi, tetapi yang pasti kita tahu, saat ini kita sedang melakukan perjalanan pulang ke kesunyian itu. Mungkin kita akan berhenti sejenak sebelum sampai, mampir-mampir dulu di Eropa, Afrika atau benua lainnya, tetapi toh kita akan melanjutkan perjalanan kita ke tempat sunyi itu. Sendirian. Ya, sendirian. Tanpa siapapun. Solo traveling.

Jika badai virus ini berlalu dan saya selamat, saya justru belum tahu apa yang hendak saya lakukan. Karena kejadian demi kejadian akhir-akhir ini begitu menampar saya. Kadang kita membenci orang-orang yang hidup soliter dan kita bangga berada dalam kerumunan-kerumunan tertentu, tetapi Allah justru saat ini menginginkan kita berada dalam sunyi, sendirian dan merenungi apa yang telah kita lakukan pada semesta juga orang-orang di sekeliling kita. Allah seperti ingin kita kembali sendiri. Hanya bersama-Nya merenungi untuk apa sebenarnya kehidupan yang diberikan pada kita ini.

Pada kenyataannya semua manusia memang sendirian. Solo traveling. Jika ada manusia-manusia yang ditakdirkan bersama kita, itu hanya karena garis perjalanan mereka dekat dengan jalan yang kita lalui. Pada akhirnya kita akan berbelok ke arah lain, ke jalan kita sendiri lalu pulang ke sunyi. Hanya bersama Allah. Mau kemana setelah badai ini lewat? Kita semua tujuannya satu, solo traveling ke tempat yang sunyi. Menghadap Allah cepat atau lambat.

 

Avatar
Writer, Traveller and Dreamer

Leave a Reply

  • (not be published)